18 July 2024
Memahami Inovasi Digital dan Kecerdasan Buatan di Sekolah

Memahami Inovasi Digital dan Kecerdasan Buatan di Sekolah

Memahami Inovasi Digital dan Kecerdasan Buatan di Sekolah – Penggunaan teknologi pendidikan di sekolah-sekolah di Inggris sudah berkembang dan kemungkinan akan meningkat secara signifikan di tahun-tahun mendatang, terutama karena pesatnya perkembangan teknologi AI.

Memahami Inovasi Digital dan Kecerdasan Buatan di Sekolah

Memahami Inovasi Digital dan Kecerdasan Buatan di Sekolah

carisbrookehighschool – Banyak komentator berpendapat bahwa teknologi ini menawarkan peluang besar, namun juga risiko besar. Pengarahan ini akan membahas masalah ini sebelum debat berikutnya di House of Lords.

1. Apa yang dimaksud dengan teknologi pendidikan?
Teknologi pendidikan, atau Teknologi Pendidikan, mengacu pada penggunaan teknologi untuk mendukung pengajaran dan pengelolaan lembaga pendidikan sehari-hari.

Penggunaan Teknologi Pendidikan beragam. . Departemen Pendidikan (DfE) mengatakan pandemi Covid-19 dan penutupan sebagian sekolah telah menyebabkan gangguan signifikan terhadap pendidikan di Inggris dan seluruh dunia dan akan “menciptakan kebutuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya akan pendidikan jarak jauh dan solusi pembelajaran”.

Selama periode tersebut, penelitian yang dikutip oleh DfE menemukan bahwa 64% sekolah telah memperkenalkan, menambahkan, atau meningkatkan teknologinya, dan 80% sekolah menggunakan alat baru atau kombinasi alat baru dan lama. Alat-alat ini mencakup penggunaan platform e-learning, alat dan layanan konten kurikulum digital, dan teknologi untuk memberikan pembelajaran jarak jauh secara real-time dan pelajar online yang telah melakukan pra-registrasi.

Seiring dengan kemajuan teknologi dan inovasi yang pesat, tren yang muncul dalam EdTech mencakup teknologi buatan . intelijen (AI), lingkungan pembelajaran berbasis augmented reality (AR) dan virtual reality (VR), penilaian otomatis, dan pembelajaran adaptif.

 

baca juga : Perubahan Cara AI Dapat Meningkatkan Pendidikan 

 

Tinjauan Kualitas Sektor Teknologi Pendidikan DfE tahun 2022 menemukan bahwa teknologi digunakan di sekolah melalui tiga cara utama:

1. Administrasi dan manajemen sekolah: Sekolah-sekolah yang disurvei menggunakan alat dan platform khusus yang memungkinkan mereka mengelola administrasi dan manajemen sekolah sehari-hari dengan lebih efektif. Hal ini termasuk: \ n \ nalat untuk mengelola data siswa guna memfasilitasi pelacakan yang lebih efektif dan mendukung kemajuan siswa untuk terlibat dengan staf dalam interaksi sehari-hari, berbagi praktik sekolah, pelatihan dan berbagi sumber daya untuk perencanaan dan penyampaian kurikulum \ nalat untuk melibatkan orang tua untuk berbagi komunikasi dan sumber daya dan memberikan informasi terkini tentang kemajuan siswa.

2. Mendukung pengajaran dan pembelajaran: Sebagian besar sekolah yang disurvei memilih untuk mendukung pengajaran dan pembelajaran di seluruh sekolah (baik di dalam kelas maupun jarak jauh) menggunakan lingkungan pembelajaran virtual, perangkat, atau langganan web. Mereka juga telah banyak berinvestasi pada alat Teknologi Pendidikan seperti papan tulis interaktif, laptop atau tablet untuk siswa dan staf, dan dalam beberapa kasus visualisator.

Beberapa sekolah menggunakan Teknologi Pendidikan untuk tugas penilaian guna mengurangi beban kerja guru dengan mengotomatiskan dan memoderasi penilaian. dan masukan. Hal ini mencakup sistem yang dirancang khusus untuk penilaian, sementara sekolah lain menggunakan pendekatan yang lebih informal seperti memasukkan kuis dan tes ke dalam VLE atau layanan khusus yang ada.

Beberapa sekolah menggunakan EdTech untuk mendukung siswa dengan SEND [Kebutuhan Pendidikan Khusus dan Disabilitas] atau siswa dengan kendala bahasa. Hal ini mencakup penggunaan alat untuk menilai kebutuhan siswa dan penggunaan teknologi adaptif untuk meningkatkan keterlibatan yang lebih luas dengan kurikulum.

3. Dukungan Pastoral: EdTech digunakan untuk mengamankan dan memelihara hubungan yang relevan dengan pihak eksternal. Sekolah menghargai teknologi untuk lebih memahami dan memantau kesejahteraan siswa.

Beberapa sekolah juga menyebutkan penggunaan EdTech untuk mempromosikan pentingnya kesehatan mental dan kesejahteraan serta berbagi sumber daya online dengan orang tua, siswa, dan staf.

Sekolah juga menggunakan video. . konferensi yang mendukung pertemuan dengan pemangku kepentingan eksternal seperti profesional pertahanan dan profesional bimbingan karier. Terdapat beragam pendapat mengenai manfaatnya, dan beberapa orang berpendapat bahwa pendekatan tatap muka lebih baik.

 

baca juga : Daftar Film AI Yang Disukai Para Insinyur 

 

Studi ini juga mencatat bahwa EdTech digunakan untuk mencapai tujuan kursus tertentu:

Sekolah juga menggunakan perangkat lunak khusus dan sumber daya online untuk meningkatkan pengajaran dan pembelajaran di berbagai kurikulum. Produk yang beragam paling banyak digunakan dan dihargai jika
1) bermanfaat bagi keterlibatan dan prestasi siswa,

2. mendukung pembelajaran dan pengajaran tatap muka dan jarak jauh,

(3) dapat disesuaikan dengan kebutuhan siswa, memungkinkan guru menggunakan metadata untuk memberikan dukungan tambahan,

4. dan kemampuan untuk berbagi pekerjaan dengan orang tua.

Menurut penelitian, wawancara kualitatif mengungkapkan bahwa sekolah berbeda-beda dalam hal sejauh mana mereka telah menerima dan menerapkan Teknologi Pendidikan. Laporan tersebut menyatakan bahwa karena peralihan antara pembelajaran tatap muka dan jarak jauh yang disebabkan oleh pandemi Covid-19, banyak sekolah terpaksa memperbarui dan menggabungkan EdTech serta meningkatkan proses yang ada. Studi ini juga mencatat bahwa beberapa sekolah yang disurvei “masih berhati-hati dalam menggunakan EdTech, terutama di ruang kelas”.

Namun, gambaran ini berkembang pesat, seperti yang dibahas di bawah.

2. Pertumbuhan sektor Teknologi Pendidikan Inggris dan pesatnya perkembangan kecerdasan buatan
Menurut pemerintah, sektor Teknologi Pendidikan Inggris adalah yang terbesar di Eropa. Mereka juga melaporkan bahwa sekolah-sekolah di Inggris menghabiskan sekitar £900 juta per tahun untuk teknologi pendidikan.

Peran EdTech akan tumbuh secara signifikan di tahun-tahun mendatang, terutama karena pesatnya perkembangan dan pertumbuhan teknologi AI, terutama generatif. AI seperti Large Language Model (LLM) termasuk ChatGPT dan Bard.

Semakin banyak anak yang menggunakan alat AI dalam tugas sekolah mereka, dengan atau tanpa bimbingan dari guru dan profesional pendidikan lainnya, seiring dengan semakin banyaknya alat gratis yang tersedia.

Potensi penggunaan AI dalam sistem pendidikan AS. John Bailey, akademisi dan mantan direktur teknologi penelitian di Departemen Pendidikan AS, mengatakan dalam Education Next bahwa kecerdasan buatan dapat atau sudah memenuhi sejumlah peran dalam pengajaran dan pembelajaran:

Asisten Pengajar. Kemampuan AI untuk melakukan percakapan mirip manusia membuka kemungkinan adanya pengajar atau asisten pengajar yang adaptif untuk membantu siswa menjelaskan konsep yang kompleks. Sistem umpan balik berbasis AI dapat memberikan kritik konstruktif terhadap tulisan siswa, sehingga dapat membantu siswa meningkatkan keterampilan menulisnya. Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa jenis petunjuk tertentu dapat membantu anak-anak menghasilkan pertanyaan yang lebih berguna tentang pembelajaran. Model AI juga dapat mendukung pembelajaran yang dipersonalisasi untuk siswa penyandang disabilitas dan menyediakan terjemahan untuk pelajar bahasa Inggris.

Asisten pengajar . Kecerdasan buatan dapat menangani beberapa tugas administratif yang mencegah guru menghabiskan lebih banyak waktu dengan teman atau siswanya. Kegunaan awal termasuk mengotomatisasi tugas-tugas rutin seperti membuat rencana pembelajaran, membuat berbagai materi, merancang lembar kerja, membuat kuis, dan meneliti untuk menjelaskan materi pelajaran yang kompleks.